Faisal Perokok A-Mild, Gugat Sampoerna 1.3 M

Mungkin Faisal Amril Nasution ini tidak pernah membaca peringatan pada bungkus rokok setiap kali ia membelinya. Jelas-jelas pada setiap kemasan dituliskan peringatan bahwa "Merokok dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin." Dan sudah jelas jika merokok pasti tinggal tunggu waktunya untuk mengalami sesak nafas, batuk, radang dan banyak penyakit pernafasan lainnya.

Namun sepertinya Faisal tidak terima dengan kondisi yang dialaminya setelah menghisap 7 batang rokok kretek Sampoerna A Mild. Setelah menghisap rokok sebanyak itu dia mengalami menggigil, lemas, kepala pusing, mual-mual, dada bagian kiri terasa sesak dan paru-parunya sesak. Karena peristiwa tersebut Faisal melakukan tuntutan kepada PT.Hanjaya Mandala Sampoerna selaku produsen. Tuntutannyapun tidak tanggung-tanggung, Rp1,375 miliar untuk kerugian materiil dan Rp2 miliar sebagai denda yang harus dibayarkan Sampoerna kepadanya.

Alasan yang di kemukakan Faisal dan pengacaranya menyatakan bahwa ada benda asing yang masuk dalam rokok yang di hisapnya, hal itu merupakan cacat produksi.

"Saya dan klien saya sangat yakin dan optimis bisa menang. Sakit jelas, karena pada proses produksi rokok yang dikonsumsi Pak Faisal memungkinkan terjadinya hal-hal diluar kehendak mereka (perusahaan rokok). Benda asing juga dimungkinakan terikut bersama rokok," ujar Ahmad Bay Lubis kuasa hukum Faisal.

Pada 20 Desember 2004, Faisal membeli rokok Sampoerna A-Mild di Supermarket Lion Super Indo di Jl Pemuda, Rawamangun, Jakarta Timur. Saat Faisal mengisapnya, dia mendapati kejanggalan pada rokok tersebut. Dia merasakan ada yang aneh pada rasa, aroma, maupun asap sisa pembakarannya.


Ketika menyulut kertas berisi tembakau itu, dia terkejut. Sebab rokok itu mengeluarkan percikan api serta asap berwarna biru. Namun karena yakin dengan kualitas rokok produksi Sampoerna, dia pun terus mengkonsumsinya hingga 7 batang.

Tak lama tubuhnya mengalami keanehan. Bibir dan mukanya membiru. Sekujur tubuhnya menggigil dan lemas, kepala pusing, perut mual, serta muntah-muntah. Dia pun mengalami rasa sakit di bagian dada sebelah kiri. Bahkan paru-parunya juga terasa sangat sesak sehingga sulit bernafas.

Akhirnya Faisal dilarikan ke RS Persahabatan Rawamangun. Di RS tersebut, dia menjalani pemeriksaan darah, rontgen paru-paru, dan pemeriksaan jantung. Hasilnya, Faisal diduga kuat sakit akibat mengkonsumsi rokok itu.

Dia diminta menjalani opname. Namun Faisal hanya berobat jalan dengan mengonsumsi obat yang diberikan dokter. "Kejadian yang menimpa penggugat diduga kuat sebagai akibat dari rokok produksi tergugat yang dikonsumsi penggugat. Karena terbukti rokok yang dikonsumsi penggugat mengandung cacat produksi atau defect yaitu terdapatnya benda asing yang menempel pada rokok berupa benang berbahan plastik," ujar kuasa hukum Faisal, Ahmad Baelubis dalam surat gugatannya.

Dia menilai, hal itu sebagai perbuatan melawan hukum sebagaimana dalam pasal 1365 KUH Perdata dan melanggar pasal 8 ayat 1 UU 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen.

Pihak Faisal meminta HMS membayar ganti rugi moril dan materiil sebesar Rp 1,375 miliar, serta denda Rp 2 miliar. Mereka pun meminta majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang dipimpin Suharto menghukum Sampoerna agar menyampaikan public claim atau pemberitahuan umum pada 3 media cetak berskala nasional tentang adanya cacat produksi pada rokok kretek merek Sampoerna A-Mild.

Mereka juga meminta menghukum HMS agar menyampaikan public testimony berupa permintaan maaf pada penggugat dan masyarakat konsumen lainnya melalui 2 stasiun televisi nasional tentang adanya cacat produksi.

HMS juga diminta membayar uang paksa Rp 10 juta setiap harinya jika lalai menjalankan putusan, terhitung 7 hari sejak putusan itu berkekuatan hukum tetap.

Apapun alasannya, merokok pasti merusak kesehatan. Jika tidak ingin sakit, ya jangan merokok. Jadi, tinggal ditunggu saja nanti bagaimana respon hakim menanggapi hal ini.

Reference : detik

Pengikut

Let's Talk

Ada kesalahan di dalam gadget ini
This Blog Has Acces For Time

Protected by Copyscape Unique Content Checker
 
duit