Alasan Mengapa Bayi Menangis, Kenapa ?

Bayi Menangis

Mengapa bayi menangis? Bayi menangis karena itu satu-satunya cara mereka berkomunikasi dengan orang tua. Sebagai orang tua baru anda akan merasa bahwa semua tangisan terdengar sama dan bertanya apa sebenarnya yang diinginkan bayi. Tetapi dengan berjalannya waktu Anda akan belajar untuk secara bertahap memahami arti dari setiap tangisan bayi, sehingga Anda tidak menjadi panik atau putus asa karena tangisannya lagi.

Jadilah percaya diri dengan waktu Anda akan belajar bahwa tangisan bayi mempunyai suara yang berbeda, tidak mudah untuk memahami, dan mengambil waktu untuk mengerti arti tangisan bayi Anda, dan dibutuhkan kesabaran seorang ibu ayah, tapi ini adalah di mana kebahagiaan menjadi orangtua Anda belajar untuk memahami bayi Anda, jangan lupa anak Anda belajar lebih memahami Anda.

Beberapa alasan mengapa bayi anda menangis:

• Lapar. Menangis karena lapar biasanya terus menerus, irama teratur, secara bertahap semakin keras. Periksa juga terakhir kali Anda makan / susu kepada bayi Anda, Jika bayi tidak disusui (ASI) setelah 1-2 jam atau dengan susu formula sekitar 2 jam maka mungkin bayi anda menangis karena lapar.

• Tidak Nyaman/Popok Basah. Bayi juga dapat merasa tidak nyaman dengan tubuhnya, apakah itu popok yang kotor atau basah dan mereka belum mampu mengekspresikan ketidaknyamanan itu kepada kita sehingga mereka hanya menangis. Menangis seperti menangis lapar tapi anda dapat memeriksa waktu terakhir anda memberikan susu. Pada beberapa bayi tidak menangis meskipun basah atau kotor. Kebutuhan bagi orang tua untuk mengecek popok bayi secara teratur, biasanya setelah minum.

• Kedinginan. Bayi baru lahir merasa senang bila dibungkus dengan kain sehingga menjadi hangat. Karena mereka terbiasa dengan kehangatan dan kenyamanan saat mereka berada di rahim. Jadi, ketika Anda membuka baju bayi anda untuk dimandikan atau diganti popok, bayi akan menangis sebagai penyataan kehilangan rasa hangat dan nyaman. Tangisan terdengar seperti erangan. Tapi setelah anda memberikan baju atau selimut bayi akan berhenti menangis. Juga tidak membungkus rapat atau memberikan baju yang berlebihan karena bayi juga dapat merasakan panas.

• Kesepian. Bayi sangat senang melihat wajah orang tuanya mendengar suara tubuh, detak jantung dan mencium ibu (terutama bau dari air susu ibu). Mereka suka untuk dipeluk setelah menyusui, popok dicuci atau diganti, dan yakinlah bayi anda akan tertidur dalam pelukan / gendongan anda. Jadi, bayi menangis untuk menarik perhatian Anda.

• Lelah. Beberapa bayi yang tidak terbiasa dengan lingkungan baru akan menangis ketika mereka merasa lelah, dan biasanya bayi yang belum tidur sejenak, maka akan lebih mudah rewel, dan akan mulai menangis dengan gangguan kecil. Kita dapat menilai apakah bayi lelah dengan melihat bayi menggosok mata atau telinga. Anda dapat menghindari hal ini dengan selalu memberikan waktu rutin dimana bayi mempunyai waktu untuk istirahat.

• Reaksi Berlebihan. Tidak semua bayi dapat beradaptasi dengan mudah dengan lingkungan baru. Jika bayi berada di tempat baru dengan banyak wajah-wajah baru, yang ingin menahannya bergantian, bagi bayi dapat menjadi sangat menyenangkan dan tidak nyaman. Bayi akan menangis karena stimulasi yang berlebihan. Dalam situasi seperti ini si kecil tenang, menjemputnya, mengambil tempat yang agak sepi, cobalah untuk membatasi jumlah orang yang akan memegang bayi Anda.

• Bosan. Jangan pikir bayi hanya menangis karena lapar dan basah popok. Bayi Anda juga dapat merasa bosan dengan rutinitas yang ada. Cobalah membawa bayi Anda di dalam tempat duduknya membawa ke mana Anda pergi, ikutkan dalam aktivitas anda. Bayi senang melihat warna sehingga jika bayi cukup kuat untuk menghadapi bawah Anda dapat menempatkan sebuah mainan atau buku dengan gambar yang menarik.

• Sakit. Menangis karena bayi Anda sakit berbeda dari menangis karena lapar, bayi menangis dengan keras, menahan nafas sebentar karena rasa enak, dan kadang-kadang menangis dengan nada yang tinggi. Percaya naluri Anda pada saat bayi menangis karena sakit. Anda dapat membawa ke dokter untuk memastikan.

• Kolik. Kolik dimana bayi menangis dalam 3 jam sehari atau 3 hari seminggu. Jika bayi menangis dalam kesakitan, wajahnya menjadi merah, perut tegang, menarik kakinya, dan mengepalkan tangannya, kemungkinan kolik pada bayi Anda. Sekitar 1 dari 5 bayi mengalami kolik, tapi biasanya berakhir setelah bayi berusia 3 bulan. Menenangkan bayi yang sedang kolik tidak mudah, karena bayi sedang kesakitan cobalah untuk meringankan kesakitannya dengan memegang dan mengayunkan perlahan, nyanyikan lagu yang lembut, gosok punggung atau perut, luruskan badannya. Atau jika khawatir Anda bisa pergi membawanya ke dokter sesegera mungkin.

Apapun yang anda lakukan ingatlah bahwa bayi anda menangis karena ini adalah satu-satunya cara komunikasi yang dapat dilakukan, jadi jangan membuat Anda putus asa bayi anda juga hanya ingin berbicara kepada Anda melalui air matanya. Komunikasikan kasih sayang anda dengan senyuman atau mungkin sapaan Anda sambil memanggil namanya.

Baca Artikel Terkait

Comments

0 Responses to "Alasan Mengapa Bayi Menangis, Kenapa ?"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan tinggalkan komentar untuk respon/pertanyaan. NO SPAM, No Links, No SARA, No P*RNO! Komentar berisi LINK & tidak sesuai ketentuan akan langsung dihapus.

Pengikut

Let's Talk

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Daftar Isi

This Blog Has Acces For Time

Protected by Copyscape Unique Content Checker
 
duit